Tempoyak

Hujan hujan begini jadi inget sama my mother yang kalau sy sedang pulang ke sana, beliau bertanya : “Mau makan apa ? ntar dimasakin nih”. Sambil menampilkan senyum khas my mother. Pas kemarin liburan sebelum lebaran, ternyata di rumah sudah tersedia tempoyak. Hmm.. enak. Itu adalah kali kedua sy makan tempoyak. Satu di Bandung dan satu lagi ya pas pulang ini. Pas di Bandung, tempoyak-nya dipepes dengan ikan tongkol. Saat mencicipi hmm.. rasanya kurang enak. Sy pikir emang rasa tempoyak seperti itu. Tapi, pas pulang dan makan tempoyak masakan mother, ternyata beda. Nah, yang ini enak di lidah. Bahan utamanya adalah tentu saja tempoyak dan ikan nila. Tempoyak buatan mother super pedes.

Sayangnya my father ternyata gak suka tempoyak.hehehehe… Y udah deh dengan berat hati, jatah father sy makan aja. Karena mother melihat saya makan dengan lahapnya, mother berkata :”Entar kita bikin lagi ya”. “Oke bos”. sahutku. Bener aja, pas mau lebaran, sy diajak “jalan-jalan” a.k.a belanja di pasar. Wuih, rame banget. Trus mother nyari2 yang namanya tempoyak. Oalaa.. sy baru tahu klu tempoyak itu bentuknya seperti itu. Hehehe.. sori tidak bisa menampilkan gambarnya. Dan lucunya si penjual menjual beberapa jenis tempoyak tentu dengan kualitas yang berbeda. Kemudian ibu membeli beberapa bungkus tempoyak. Dilanjutkan dengan membeli beberapa ekor ikan nila dan udang. Asyik juga berbelanja. Hehehe.. Btw, di sana ada jasa menggiling cabe lho.. dulu sy kira mereka menggiling pake mesin, ternyata murni pake cobek.

Sambil menunggu proses penggilingan, mother ngobrol2 dengan si penjual jasa giling cabe. Iseng2 mother bertanya pada penjual “Gak panas Bu tangannya ?” Sambil tersenyum, Kemudian penjual berkata “Ya, demi sekolahnya si anak, dibela-belain lah tangan sy kepanasan. Sampe mau tidur pun masih panas”. Lama juga kami berdiri menunggu si Ibu penjual menyelesaikan misinya. Sy celingak-celinguk memperhatikan suasana pasar. Si Ibu penjual jasa giling cabe ternyata agak keberatan bila pelanggannya minta giling selain cabe (misalnya bawang), katanya tidak terbiasa menggiling cabe yang ada campuran bahan lainnya. Hehehe…Di seberangnya juga ada penjual lain yang menjual jasa yang sama, tapi ini khusus untuk cabe hijau. Di sebelahnya ada bapak2 yang lagi motong-motong daging upah untuk keluarganya. Trus, di ruangan di samping tangga, ada anak kecil yang sepertinya sedang membaca buku. Di belakang saya berdiri, ternyata ada tulang-belulang sapi. Setelah selesai menggiling cabe, kami pun melanjutkan perjalanan. sy ngelihat ada seorang ibu tua, yang sedang menganyam bungkus ketupat. Karena pengen juga buat ketupat, akhirnya mother membeli beberapa saja. Sekali lagi, mother nanya “Kamu mau apa lagi untuk dimasak ?”. Hiyaa.. masih saja mother memanjakan daku. (or feeling ku aja yach.) Jadi gak enak euy. Dan sy cuma geleng-geleng kepala sj, yang artinya udah cukup.

Lalu, dengan membawa belanjaan tadi kami pun menuju ke tempat parkir motor. Dan go home. Beberapa hari kemudian, tempoyak pun diolah dengan ikan nila. Hmm..enak.. aroma duren, pedasnya cabe, dan rasa ikan nila yang memikat, paduan yang serasi. Tapi begitupun, father tetep aja belum suka. Walo udah sy paksa. Hehe.. klu sy perhatikan, father sukanya makanan yang digoreng, dan sayur bening, ma sambel (tempe goreng, ikan asin, sambel udang, sayur tumis ala mother, sayur bayem). Kangen…

” Ya Allah, ampunilah dosaku dan dosa ayah ibuku, sayangilah mereka sebagaimana mereka menyayangiku sewaktu aku masih kecil. Amin ya robbal ‘aalamiin ”

@;–;—

7 thoughts on “Tempoyak

  1. Yups.. Saya juga kangen bgt ma rumah…
    (baca deh, blog saya😀 Tapi, kayanya yang posting saya duluan tuh.. :D)
    Kayanya ibu tuh, dimana2 emang paling bisa manjain anaknya..
    Btw, Tempoyak apaan si?.

  2. Ehem FYI .. tempoyak itu adalah salah satu makanan khas sumatera bagian selatan (CMIIW) yang berupa duren yang difermentasikan (selengkapnya googling aja ya). Biasanya yang sy makan (ceilee…) , tempoyak diolah bersama dengan ikan (bisa dipepes, ato dibuat seperti gulai (pake santan)). sluuurrppp.. lezat. tapi bagi yang gak suka duren kayaknya bakalan gak suka juga. Hmm.. *tp father kan suka duren , kok gak suka tempoyak ya ?????

  3. kayaknya dah kangen tingkat tinggi ne anak buat pulang…
    buruan pulang ven,..😀

    btw, baru tau klo tempoyak ternyata dari duren…
    hmmm,… enak kayaknya,…

  4. “Ya, demi sekolahnya si anak, dibela-belainlah tangan saya kepanasan. Sampai mau tidur pun masih panas”

    begitulah pengorbanan orangtua

    ….tempatkan dunia di tanganku, bukan di hatiku……

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s